Monday, April 14, 2008

AUKU tidak mungkin melemahkan Pemimpin Mahasiswa

Di Malaysia menjadi seorang pemimpin mahasiswa yang aktif bukanlah sesukar mana. Penulis sendiri pernah menjadi pemimpin mahasiswa di kampus. Tidak pernah pula menulis merasakan diri penulis dikongkong. Bagi penulis jika ada sesuatu yang boleh dikritik dengan fakta yang tepat maka ia satu tanggungjawab untuk memberi pendapat.

Penulis pada tahun 2001 ketika berada menghadiri Konvensyen MPP Se Malaysia mengkritik Tun Dr Mahathir secara terbuka ketika itu sebagai PM kerana mempertahankan Sistem Penggililran Ketua Menteri Sabah. Penulis mencabar Tun dan Tun juga sebaliknya. Kami sangat jelas mengenai sistem itu yang banyak merugikan rakyat Sabah. Tidak pula penulis dibuang dari universiti kerana menyuarakan kritikan pedas itu.

Pada penulis soal AUKU hanyalah kulit sahaja yang penting ialah pendekatan kritis yang telus dan jujur. Prinsip akan menjadikan kita pemimpin pelajar yang dihormati oleh semua pihak. Keterbukaan akan menjadikan kita pemimpin yang mempertimbangkan semua pendaoat dari pelbagai sudut. Penulis memilih untuk mengkritik kerajaan dan pembangkang dalam tahun 2001. Malah universiti di tempat penulis cukup tahu dan kenal cara penulis mengkritik pihak pengurusan universiti. Tidak pula penulis bermasalah besar menghadapi mereka.

Pemimpin mahasiswa sekarang bukannya tidak cukup bagus. Kita harus membezakan antara zaman bukan bernostalgia dengan cerita kisah silam pemimpin mahasiswa terdahulu yang dikatakan lebih berani dan bebas. Itu mungkin suasana dahulu yang memerlukan mereka menjadi seperti itu. Kita harus menghormati cara masing-masing. Anda boleh memerhatikan cara pemimpin mahasiswa sekarang kritis bagaimana? Cara kritis mereka adalah cara berpilih-pilih dan berpuak-puak. Kalau mereka mahu menjadi pengkritik pembangkang maka itulah cara mereka sehingga mereka digelar penyokong kerajaan. Begitu juga sebaliknya. Amat jelas kategori itu dalam pemimpin mahasiswa sekarang. Lantaran itu tidak mungkin kita melihat GAMIS dan PMIUM mengkritik pemimpin PAS begitu juga dalam kelompok aspirasi yang juga tidak berani mengkritik UMNO atau BN.

Medan kami tahun 2001 nyata lebih terbuka dan berani sehingga terbentuknya Majlis Perundingan Pelajar Kebangsaaan. Kami mempelopori pembentukan mahasiswa berplatform agar suara kami sampai ke peringkat lebih tinggi iaitu PM dan TPM. Apakah mekanisme berbincang dan berunding bukan metod yang baik sekiranya ia mampu menghasilkan keputusan yang baik?

Cara ikut-ikutan mana-mana parti di Malaysia mungkin telah banyak mempengaruhi cara pemimpin mahasiswa bertindak. Pandangan menjadi kabur bila mana sokongan mana-mana pihak menjadi paksi utama. Sedangkan mahasiswa mempunyai cara tersendiri menangani isu yang berlaku. Jika mahu menjadi telus biarlah rentaknya dicari bukan dari lapangan parti. Sesiapa pun tidak menjadi bodoh atau tidak tahu dari mana seseorang pemimpin mahasiswa itu bermula, didikan siapa, parti mana dan macam-macam lagi muncul dikalangan mereka dalam kampus. Mungkin dari Nilam Puri yang terkenal dengan sistem perkaderan PMI nya atau dari UM Pusat yang terkenal dengan ahli PMIUM nya. Apakah seekor ular yang ganas mematuk boleh dipanggil seekor ayam? Sudah tentulah identiti menjadi lebih utama.

AUKU bagi penulis hanyalah ibarat taufan yang melanda berlaku pada masanya dengan sebab-sebab tertentu. Ramai pemimpin mahasiswa yang tidak memahami penggunaannya. Jika cara kita benar tida pihak yang akan menghukum kita. Sistem pemahamannya hanya sistem warisan yang diperturunkan dari satu generasi ke generasi pemimpinnya. Ia semacam Nota Serah tugas yang belum pernah selesai sejak 30 tahun lalu.

Anda boleh membaca artikel penulis bertajuk ” AUKU Lemah?” dalam blog ini bahawa sistem hukuman AUKU sejak 1971 gagal dilaksanakan. Yang dilakukan sekarang hanyalah melalui Kaedah Tatatertib universiti yang boleh dicabar.

Ada yang berkata AUKU adalah tidak relevan kerana bertentangan dengan Perlembagaan Malaysia yang membenarkan hak bersuara dalam perkara 10. Inilah yang selalu digunakan oleh pemimpin mahasiswa. Namun jarang sekali yang habis membaca dan memahami perkara 10 itu. Misalnya

Perkara 10 (2) (a) apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya

(b) ke atas hak yang diberi oleh perenggan (b) Fasal (1), apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya, atau ketenteraman awam;

(c) ke atas hak yang diberi oleh perenggan (c) Fasal (1), apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya atau ketenteraman awam atau akhlak.

Sesuatu yang amat jelas bahawa undang-undang seperti Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA), Akta Cetak Mencetak, Akta Hasutan, Akta Universiti dan Kolej Universiti adalah bagi tujuan kepentingan keselamatan persekutuan atau mana-mana bahagiannya atau ketenteraman awam. Ia jelas boleh diluluskan oleh Parlimen. Oleh itu pemakaian terhadap Akta Universiti dan Kolej Universiti terpakai di Universiti adalah sah dan diterima perlembagaan persekutuan sebagai Perlembagaan Tertinggi Malaysia. Tidak kah itu jelas? Adakah penggunaan AUKU masih tidak berasas?


3 comments:

Perak Bangkit said...

http://perakbangkit.blogspot.com/

DEBAT POLITIK

CALON LEBIH PENTING DARIPADA PARTI

Tarikh: 10 Julai 2008 (Hari Khamis)
Jam: 08-30 malam
Siaran Langsung (astro Awani)

UMNO –VS- PKR

Antara:
YB Dato Dr Zambry Abd Kadir
(Panglima Berantai Melayu)
ADUN Pangkor - Ketua UMNO Bhg Lumut, Perak
Dan

YB Dato Zahrin Hashim
(Tukang Karut Purbaraya)
MP Bayan Baru - Pengerusi PKR Negeri P.Pinang
http://perakbangkit.blogspot.com/

az-Za'faraniy said...
This comment has been removed by the author.
az-Za'faraniy said...

Pemikir mahasiswa yang dikekang oleh tautan dunia, kamu tidak lebih daripada penjilat pihak yang berkepentingan.