Tuesday, January 22, 2008

PMN mahu cabar Tokpa di Jeli?

Jabdin.J


Sekali lagi PMN membuat lawak jenaka songsang yang menghiburkan. Malaysiakini melaporkan tentang cabaran PMN tidak teragak-agak untuk mencabar Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Mustapa Mohamed di Parlimen Jeli dalam pilihanraya umum akan datang.

Setiausaha Politik PMN Amirul Faiez Hamdi ( kena tengok budak ni dah habis mengaji ke belum) membuat kenyataan kerana tidak berpuas hati dengan Tokpa. Mula-mula penulis merasakan Azlan Zainal , Exco PMIUM yang meluahkan bicara ini rumahnya ada budak baru mencelah dalam drama PMN ini. Kata Amirul Faiez Hamdi "PMN juga ingin bersemuka dengan Menteri di Kementerian Pengajian Tinggi untuk mendapatkan penjelasan terhadap beberapa kenyataan Tokpa yang terbukti menyekat suara dan tindakan mahasiswa.


Rasanya agak membuang masa bersemuka dengan pimpinan mahasiswa yang tidak dipilih oleh rakyat kampus. Lagipun begitu jelas bahawa


i.) Seksyen 15, AUKU 1971Larangan pelajar atau pertubuhan terlibat dengan persatuan/pertubuhan luar dan,


ii.) Dibawah Kaedah-Kaedah Tatatertib Universiti (universiti masing-masing)iaitu Menganjurkan perhimpunan, menggunakan pembesar suara,penggunaan sepanduk, kegiatan pelajar luar kampus dan representasi berhubungan dengan universiti (Imej dan nama baik universiti) bersalahan dengan undang-undang sedia ada. Inikan pula mahasiswa yang mahu menubuhkan parti.

Penulis amat jelas bahawa mana-mana mahasiswa yang layak mengundi dalam pilihan raya umum ini bolehlah meneruskan kewajipan mereka sebagai pengundi. Anda mempunyai hak sebagai pengundi. Pilihanlah kerajaan yang anda mahu. Yang tidak boleh dan menjadi kesalahan ialah menjadi petugas pilihan raya umum, bersekongkol dengan parti politik dan menjadi calon pilihan raya umum. Jika ada sesiapa yang bertindak menjadi calon silalah..anda dibenar tetapi berhentilah sebagai mahasiswa dan bertindak sebagai calon BEBAS yang tidak terikat dengan peraturan sebagai mahasiswa di negara ini.

Belum ada lagi mahasiswa yang berhenti belajar dan menjadi calon pilihan raya secara bersungguh-sungguh. Elok juga kalau ada yang berani dan sanggup meninggalkan pengajiannya. Setakat ini bekas mahasiswa seperti Nazri Din (Exco PMIUPM) dan Mohd Fazli Ramli (Presiden MPP UIAM bertanding di Tioman) pun tewas di kawasan masing-masing. Agaknya mereka belum cukup hebat lagi kot!!!.

Macam penulis katakan sebelum ini....” Diri sendiri belum memiliki Ijazah sudah bertindak seperti wakil Rakyat. Diri sendiri belum terurus sudah berlagak mahu membela rakyat. PMN katanya akan bertanding dalam pilihan raya umum ke 12. Kerusi pilihan raya Malaysia ialah 219 (sekarang 222). Mahu majoriti besar mesti mempunyai 146 kerusi untuk memerintah negara. Bolehkah mahasiswa menyediakan calon-calonnya? PAS parti mentor GAMIS/ PMN dalam tahun 2004 pun hanya meletakkan calon sebanyak 85 kerusi sahaja dan hanya menang 6 kerusi (PAS pun tak larat nak letak 219 calon) , PKR pula meletakkan 58 calon dan menang 1. Agaknya berapa calon dari Parti Mahasiswa Negara The Gimik? Berapa agaknya wang yang mereka ada untuk bertanding? kalau mereka ada wang siapa yang beri wang tersebut? adakah pihak luar? atau parti dalam negara?

Marilah kita saksikan sama-sama. Penulis pun mahu bertindak selaku pengulas dan penganalisis kerusi mana-mana 219 Parlimen dan lebih 500 DUN yang boleh dimenangi oleh PMN. Tidak sabar rasanya melihat budak hingusan yang belum dapat ijazah ini terlompat-lopat dalam pilihan raya. Bagi mereka atau PMN yang tidak berpuas hati janganlah marah penulis hanya menghayati nikmat sebagai blogger yang bebas bersuara. Penulis kan ahli Blogger United!!!

1 comment:

zarul20 said...

caya lah jabdin...hehe